Jika Jujur Hancur Maka Kita Perlu Lebih

Saya mengajarkan kepada anak-anak sejak kecil untuk selalu jujur. Tidak ada pembenaran untuk bohong.

“Orang jahat pun harus jujur. Apalagi orang baik-baik!”

Penjahat mafia yang tidak jujur akan kehilangan kepercayaan di antara mereka. Penjahat seperti itu tidak akan menjadi penjahat hebat. Penjahat pun harus tetap jujur.

Orang baik tentu saja harus lebih jujur lagi. Tetapi jujur akan hancur. Itu yang perlu kita atur. Jujur tidak berarti ngawur. Jujur bertambah mujur.

Kisah lama mengajari kita arti jujur.

Seorang raja hebat ingin mengabadikan dirinya dalam bentuk lukisan. Maka raja meminta pelukis terhebat untuk membuat lukisan diri sang raja.

Setelah lukisan raja selesai, raja itu marah-marah karena dalam lukisan itu tergambar jelas cacat sang raja: raja tidak memiliki daun telinga kiri.

Kemudian raja meminta dicarikan pelukis lain yang lebih hebat. Pelukis kedua ini tentu saja telah belajar dari pengalaman pelukis pertama. Setelah selesai lukisan raja, kembali sang raja memandangi hasil lukisan.Dari lukisan tampak jelas bahwa sang raja memiliki dua daun telinga yang utuh. Raja lebih marah lagi karena lukisan ini jelas tidak jujur.

Raja meminta lagi untuk dicarikan pelukis yang lebih hebat lagi. Kali ini hadir pelukis tua yang diharapkan lebih bijaksana. Setelah selesai lukisan, sang raja memeriksa. Semua yang hadir sangat takut bila sang raja kembali marah. Kali ini sang raja tampak tersenyum. Lukisan dirinya tampak gagah dengan menghadap agak ke samping. Sehingga telinga kirinya tidak tampak sedangkan telinga kanan tampak sempurna sebagai mana adanya.

Jujur baru modal awal. Kita perlu langkah lebih dari sekedar jujur.

Bagaimana menurut Anda?

Salam hangat…
aGus NGGERmanto

This entry was posted in sosial and tagged , , , , . Bookmark the permalink.

15 Responses to Jika Jujur Hancur Maka Kita Perlu Lebih

  1. Kalau kata Billy Joel, honesty is such a lonely word …

  2. GusNGGER says:

    Wow…perlu kita meriahkan kalau begitu.

    Salam…
    Terima kasih P BR.

  3. coekma says:

    ada juga orang yang ndak bisa jujur karena lingkungan… kalau memang mau berbuat jujur maka kita perlu lebih meski kejujuran itu menyakitkan ya pak…

  4. awitara says:

    kejujuran sangat penting, namun kejujuran acapkali seperti dua sisi mata piasu,
    salam kenal,,,

  5. Ayo jujur …🙂

  6. Irfan Handi says:

    Jujur kacang ijo paling enak. He. he . . .
    Salam kenal mas. http://kumpulanfilegratis.wordpress.com/

  7. GusNGGER says:

    Plus setan hitam tambah mantap. Hahaha…

    Salam kembali.

  8. negeribocah says:

    orang jujur sering kali tersingkir … *tragis

  9. za says:

    Jujur berarti tak mengatakan semuanya(?)

  10. Pelukis tua (pelukis ke-3) pun sebenarnya menyembunyikan kebenaran? Termasuk jujur ngga ya?

  11. GusNGGER says:

    Muncul dilema “kejujuran”.

  12. diketik says:

    Kunjungan rutin ke blog ini… hehehe🙂
    Saya Abed Saragih mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Adha

    ditunggu kunjungan dan komentar baliknya🙂
    salam persahabatan🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s